Alright

Gw (lagi) pengen banget bisa ngejahit, walaupun cuma pernah belajar ngejahit pake tangan doang, itupun yang sederhana banget, cuma jahit lurus, tanpa pernah tau teknik ngejahit yang lucu-lucu gimana.

Tapi gw harus sadar betul kalau gw ini orangnya cepet bosen. Baru satu tahun yang lalu gw demam sama baking, masak-masakan, bikin kue non bake dll hahaha. Dan sekarang gw kepengen ngejahit. Kayaknya ini penyakit musiman efek orang bosenan tapi perlu dipenuhi agar tetap waras. Ya gak?

wkwkkw

Kebetulan banget ada moment hari ulang tahun dan Alhamdulillah di keluarga gw dapet hadiah bergilir berupa uang tunai sekian sekian dan bisa dibeliin apa yang gw mau. Gw manfaatkan ini untuk beli mesin jahit aja. Boleh jadi gw orangnya bosenan, tapi setidaknya barang yang gw beli bisa awet sampe puluhan tahun, kayak mesin jahit ibu gw yang usianya lebih tua dari gw sendiri.

Gw langsung browsing dan baca blog-blog orang yang ngejahit dan mau beli mesin jahit. Tujuan gw baca tulisan mereka adalah biar gw tau di mana beli mesin jahitnya, lalu berapa harganya, performanya gimana dan kesan mereka setelah pake itu kumaha.

Dari artikel  di Rumah Jahit Haifa, gw ngiler ke merk Janome dan ngotot untuk beli secara fisik ke toko dunia nyata, bukan online. Alright, gw buka google saat itu juga dan cari mesin jahit janome yang sesuai dengan budget gw di lazada (setidaknya harga jualnya gak beda jauh banget lah sama dunia nyata wkwkwk). Dan gw jatuh cinta sama janome ST-24. Kenapa? Coba deh nonton videonya, mesin jahit janome ST-24 bisa jahit TRIPLEK! sampe 4 LAPIS. wkwkwk gw bengong selama nonton videonya, sadis abis. harganya pun masuk ke budget gw yang cuma 3jtan.

Terus gw juga cari review tokonya gimana, Sharing and Sewing mbaknya ceritain perjalanan dia ke toko tsb. Mbaknya naek kereta api dan tokonya gak jauh dari stasiun. Jalan kaki sebentar dan tadaaa, sampe deh di tokonya. Toko mesin jahit yang penjualnya itu cerewet abis, semua tentang mesin jahit dia tau dan jago membandingkan satu mesin dengan mesin lainnya. Baca artikel mbaknya bikin gw  makiiiiin penasaran sama tokonya. Apalagi mbaknya juga kepengen sama Janome ST-24 dan dibilangin sama koko nya kalau dia jadi korban iklan ke sekian hahaha. Dan akhirnya dengan budget yang gak beda jauh sama gw, mbaknya beli Jaguar 594. Mesin jahit yang murah, tapi speknya tinggi.

Oke, sekarang gw suka sama mesin jahit Jaguar 594. hahahaha.

Google, dan gw cuma nemu review mesin jahit jaguar di blog mbaknya dan temennya, mas miko yang beli kakaknya jaguar 594, yaitu jaguar 596. Selain itu ya gw berputar di website luar negeri dan website perusahaan jaguar itu sendiri, dan website toko mesin jahitnya. di website toko mesin jahitnya, deskripsi tentang mesin jahit jaguar 596 itu lengkap banget dan bikin ngiler abis. Walaupun di atas budget, gw masih ada sisa tabungan buat nambah-nambah dan memutuskan untuk beli Jaguar 596.

Setelah uangnya terkumpul untuk beli Jaguar 596, gw memutuskan untuk minta dikirim aja karena fisik gw yang cepet capek (padahal gw udah beli troli buat bawa koper gitu hahaha). Lagipula gw bisa belajar via internet, dan gak sesusah itu kok untuk pake mesin jahit. Untuk apa beli produk yang sulit dipake hahaha, ya gak. Gw telpon tokonya dan mesin jahit jaguar yang gw mau HABIS. yah…..

Gw ditawarin adiknya yaitu Jaguar 377 kalau gak salah, ya itulah pokoknya, dengan jalur benang simple dll. Gw yang udah bernafsu untuk beli jaguar 596 jadi patah hati. hahaha, karena gw udah lihat fotonya berulang kali selama review mesin jahitnya. Dan gak begitu aja gw mau beli mesin jahit tipe lain tanpa gw cari dulu informasi dan reviewnya gimana.

Untung banget gw gak jadi ke toko fisiknya, kebayang dong udah capek naek kereta dan gw gak membuahkan hasil, atau mungkin gw terlarut sama godaan sales tokonya untuk beli yang belum tentu gw suka, yang dari telpon aja, rayuannya udah dominan banget hahaha.

Walau sempet kecewa, gw gak menyerah. Gw lanjut browsing dengan tujuan mesin jahit yang mirip dengan jaguar 596, yang mungkin gw harus gali tabungan gw lebih dalam untuk nambahin budgetnya.Target gw adalah mesin jahit yang udah komputerisasi tapi kelas mid-end, bukan high-end yang sampe belasan bahkan puluhan juta. Budget gw terbatas dan gw juga masih pemula jadi tau diri dikit hahaha, bukan termasuk anak kaya mami juga yang bisa minta duit seenaknya.

Gw cari satu persatu, dari merk Janome lagi, terus Singer, dan akhirnya Juki. Gw terpaut sama Juki karena pas gw tanya soal mesin jahit yang bagus apa, mbak pegawai di toko kain terkenal di pasar sebut Juki aja yang udah otomatis dan biasa dipake skala industri. Dan juki ada yang mirip Jaguar 596, dengan harga lebih mahal dikit, gw udah dapet kepuasan yang gak beda jauh lah sama Jaguar (padahal beli aja belum yak wkwkkw).

Yang gw senengi adalah merk JUKI ini terkenal juga kayak janome dan singer. Banyak video di youtube yang bahas tentang mesin jahit ini. Gak kayak jaguar yang sedikit banget referensinya. Malamnya, jam 10 malem gw sms pemilik tokonya (toko yang berbeda dengan yang sebelumnya), dan dibales dong. Gw kira adminnya udah tidur hahaha.

Gw tanya harga JUKI G210 dan harganya jauh diatas budget gw, dan harganya beda 1-2 juta sama adeknya yang tipe G110. Adminnya bilang ke gw mendingan beli adeknya aja yang lebih murah dan spesifikasinya 99% persis dengan kakaknya. Bedanya cuma di pisau otomatis aja. G210 ada pisau otomatis tapi menurut adminnya, justru pisau otomatisnya itu yang suka bermasalah. Yang jadi pertimbangan gw adalah, cuma beda di pisau dan harganya jauh banget, jadi gw jatuh cinta (entah ke berapa kali) sama adeknya, yaitu JUKI HZL G110.

Sore ini lagi pengiriman dan Insya Allah besok mesinnya sampe. Nah, selanjutnya bakal gw tulis kenapa gw milih mesin ini dari segi spesifikasinya dibandingkan mesin lainnya ya. Kali ini gw tulis “drama”nya aja, sampai akhirnya jatuh hati ke JUKI.

Tambahan, gw beli mesin jahit JUKI G110 dengan harga 4,9juta, gratis ongkir ke bogor dari jakarta. dapet bonus jarum mesin jahitnya.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s